Hal tersebut disampaikan Feri menyikapi adanya penghapusan Pasal 46 tentang Minyak dan Gas Bumi dari Undang-Undang Cipta Kerja.

“Tidak bisa seperti itu (dihapus), kan tidak ada buktinya bahwa semua sepakat di Panja. Artinya ini pas sidang paripurna persetujuan bersama, mereka menyetujui clean kosong tanpa ada draf yang jelas di tangan mereka,” kata Feri saat dihubungi Tribun, Jakarta, Minggu (25/10/2020).

Baca juga: Meski Sudah Diresmikan DPR, Refly Harun Bongkar Kejanggalan UU Cipta Kerja Diubah Setneg, LENGKAP!

Menurutnya, Kementerian Sekretariat Negara atau pihak Istana juga tidak bisa menghapus pasal, karena semua isi UU Cipta Kerja yang ada ditangan pemerintah sudah disetujui bersama di rapat paripurna DPR.

“Intinya pemerintah dan DPR mengabaikan proses. Undang-undang ini disahkan dengan cara berantakan dan hendak diundangkan dengan cara berantakan pula,” kata Feri.

Ia pun menyebut, cara-cara penghapusan pasal itu tidak dikenal dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2019 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan.

Undang-undang tersebut, jelas mengatur bahwa perubahan UU setelah pengesahan pada rapat paripurna hanya boleh dilakukan sebatas memperbaiki kesalahan pengetikan.

“Jadi kian banyak masalah prosesnya. Tapi publik tidak boleh lupa bahwa masalah undang-undang ini bukan hanya diprosesnya saja, tapi juga pada substansinya bermasalah,” kata Feri.

“Kedua permasalahan baik prosedur dan substansi berkaitan satu sama lain. Prosedur yang salah dapat membatalkan undang-undang, begitu pula substansi bermasalah. Apalagi kedua-duanya bermasalah,” sambung Feri.

Baca juga: Naskah UU Cipta Kerja Berubah Lagi Di Tangan Presiden Jokowi, Satu Pasal Dihapus, Lho Kok Bisa?

Sebelumnya, Ketua Baleg DPR Supratman Andi Agtas mengatakan, Pasal 46 UU Nomor 22 Tahun 2021 tentang Minyak dan Gas Bumi, memang seharusnya tidak ada di dalam UU Cipta Kerja yang telah disahkan DPR bersama pemerintah.

Namun, pasal tersebut belum dihapus saat DPR menyerahkan draf ultimate UU Cipta Kerja ke pemerintah pada 14 Oktober 2020.

“Jadi kebetulan Setneg (Kementerian Sekretariat Negara) yang temukan. Jad itu (Pasal 46) seharusnya memang dihapus,” ujar Supratman saat dihubungi, Jakarta, Kamis (22/10/2020).

Menurutnya, Pasal 46 berisi terkait tugas BPH Migas, di mana awalnya pemerintah mengusulkan kewenangan tarif pengangkutan gas bumi melalui pipa atau toll charge dialihkan dari BPH Migas ke Kementerian ESDM.

Setelah dibahas pada rapat Panitia Kerja (Panja) RUU Cipta Kerja, kata Supratman, usulan pemerintah tersebut tidak dapat diterima pada waktu itu.

Baca juga: Kata Mensesneg Tebalnya 1.187, Naskah UU Cipta Kerja Sah Diteken Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin

“Tapi naskah yang kami kirim ke Setneg ternyata masih tercantum ayat 1-4 (dalam Pasal 46),” paparnya.

“Karena tidak ada perubahan (kewenangan toll charge), Setneg mengklarifikasi ke Baleg, dan saya berkonsultasi ke kawan-kawan, seharusnya tidak ada (Pasal 46) karena kembali ke undang-undang eksisting,” ujar Supratman.(*)

/nasional/2020/10/25/feri-amsari-uu-cipta-kerja-disahkan-dan-diundangkan-dengan-cara-berantakan?page=all